Beda Adat Makan Bersama (di Resto) Orang Kita


Readers…

Kali ini saya mau nulis tentang fenomena bayar sendiri-sendiri atau go dutch waktu makan, sekaligus penerapannya di pergaulan di Indonesia. Kalo di Indonesia kita sering banget dong makan bersama kumpul-kumpul di cafe atau resto gitu. Entah buat arisan, reunian, kumpul keluarga, ngedate rame2, lepas lelah abis dari kantor (happy hour) etc. Nah pasti dong abis makan kita bayar kan. Di bebayarannya ini terjadi fenomena yang menurut saya cukup unik, yang banyakan memang ditemui di Indonesia. Saya belum pernah ke banyak negara sih, cuma beberapa yang saya taruh di post kategori Vagabond. Dari kegiatan makan bareng-bareng yang pastinya saya alami juga di negara-negara tsb, banyakan berlaku dutch way bayarnya.

Bulan Oktober tahun lalu saya sempat ikut training di Jakarta. Penyelenggaranya company rekanan company saya kerja dulu. Nah pesertanya karena company saya dulu kan global, jadi ada peserta dari luar negeri. Trus kami makan bareng-bareng malamnya karena makan malam ga diprovide training. Terus kami pergi ke salah satu jaringan resto di Jakarta yang suka jual sate (ya kali nyebut merk…)

Terus kami pesan dan teman asing kami minta billnya displit. Si pelayan di resto ini rada bengong juga karena mungkin dia ga biasa menerima permintaan gitu, karena yang ada kalo di Indonesia cukup satu bill, nanti taruh duit rame2 di nampan atau biarkan satu orang bayar dan yang lainnya ganti ke doi. Agar ga lama2 prosesi bayar dan biar si pelayan ga bengong nanti malah salah-salah bill, yaudah pake cara tradisional: one man pays. Nanti yang lain ngeganti.

Waktu di amrik saya makan rame2 temen trainingan juga dan berkali-kali juga lho…tapi asiknya di sana pelayannya otomatis ngasi bill satu-satu. Jadi setelah kita selesai makan dan panggil waiter/ess, terus doi ngasi buku kecil dan di dalamnya ada bill apa aja yang kita order. Jadi per orang selalu bayar apa yang dia order. Pengecualian kalo memang makan tengah macem nachos atau appetizer lainnya, biasa ditaruh di bill seseorang terus yang lain kesadaran gitu gantiin. Tapi orderan perorangan kaya minum juice ato steak ato pasta sesuai yang dia order. Ini memudahkan banget apalagi kalo ada yang minum alkohol, kan harga alkohol mahal gitu jadi ya biar bill alkoholnya dia yang order aja yang bayar. Yang lainnya yang ga minum ya ga usah ikut bayar. Sedangkan kalo mau pake cara kita yang diitung satu terus direimburse yang lain itu memang rada susah kalo dibagi sama rata, jadinya malah kita yang repot split bill manual.

Anyway mungkin kalo di Asia susah sih begitu. Bayangin aja di restoran Cina terus kita mau kek gitu padahal makan tengah semua🙂. Yah emang beda negara beda budaya makan juga kan ya.

So either go dutch or go indonesian, enjoy your meal!

Bonus gallery: family lunch outing in Tondano

Cheers,

 

Sekar

 

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s